Skip to main content

MAKAN : Ada Halal, Haram, Makruh, Harus, ... Ada Muslim Friendly?

    Istilahnya ' Muslim friendly' . Bahan-bahannya HALAL. (perhatikan ejaan halal dalam ALL CAPS ) Aku juga ada kawan-kawan Cina, India, Iban, dan kami berkawan baik. Saling hormat-menghormati bangsa dan agama masing-masing. Kami tidak melanggar batas-batas kaum dan agama. Tapi dalam situasi macam ni, sebenarnya satu taktik halus dalam mengelabukan pandangan orang awam terutamanya yang Muslim. Dari kecil kita belajar agama. Ada halal, ada haram, ada makruh, ada harus, semuanya istilah yang khusus. Masa kat sekolah dulu pernah dengar ustaz dengan ustazah sebut, "Yang ni hukumnya Muslim friendly ." Ada ke? Fikir-fikir dan renung-renungkanlah. Mungkin akan teringat kembali ajaran-ajaran agama guru-guru kita dahulu. InsyaAllah.

PAKAR : Motivasi Hilang?

Kebelakangan ni kita dapat lihat peningkatan mendadak kes bunuh diri (yang kebiasaannya disebut 'terjatuh', 'menggantung diri', dan seumpamanya). Sedih setiap kali kita melihat perkembangan macam ni. Tak kiralah apa bangsanya, apa juga agamanya. Ia pasti satu impak yang amat besar untuk seluruh ahli keluarga, sahabat handai, dan kenalan mereka. Kita tidak patut judge sebab kita tak berada dalam situasi mereka. Hanya mampu do'akan yang terbaik sahaja.

Waktu macam ni memang kita sentiasa perlukan motivasi diri yang kuat. Jangan sampai mudah goyang. Memang kita faham tekanannya. Semua orang merasa. Siapa yang dah sampai tahap tak tahu nak buat apa, eloklah diberi sokongan dari pelbagai aspek - bantuan makanan, bekalan keperluan harian, kewangan, sokongan moral dan sentiasa memotivasikan mereka agar sentiasa yakin, kita ada bersama-sama mereka.

Eh?! Sebut pasal motivasi ni, perasan tak? Ada beberapa watak penting sudah hilang dari pandangan kita. Tak, bukan menteri. Bukan... bukan ahli-ahli parlimen dan ADUN. Yang tu dah biasa jadi. Empat lima tahun sekali nampak muka, itu memang kita sedia maklum.

Mana hilangnya pakar-pakar motivasi handalan di Malaysia ni? Sebelum meledaknya wabak Covid-19, masih nampak lagi muka-muka mereka di kaca tv, kerap muncul iklan-iklan mereka di Facebook kan? Anehnya, waktu begini mereka amat payah nak dilihat. Ke mana hilangnya pakar-pakar motivasi kita? Atau sebenarnya mereka ini masih wujud, cuma tidak kelihatan dek mata kasar kita? Adakah mereka sedang berada di Palestin untuk mengedarkan bantuan di sana? Eh?! Jauh sangat dah melalut ni. But you get the point. Mereka 'hilang'. Bukan semua, tapi sebilangan besarnya hilang.

Tidak adil jika kita membuat telahan secara membuta tuli sedangkan kita pun tak tahu keadaan sebenar mereka. Barangkali mereka juga struggle sama macam kita. Atau mungkin juga ada yang dah naik taraf dari T20 menjadi golongan M40, atau terus lompat ke B40. Atau adakah mereka sedang makan Maggi? Siapalah tahu kan? Berkemungkinan juga mereka sendiri sudah merosot atau terus hilang motivasi diri.

Bukan semua mampu memotivasikan diri sendiri. Ia bukan sesuatu yang mudah. Bertambah payah sekiranya salah satu faktor yang mendorong dan memotivasikan diri kita ialah kepingan-kepingan kertas yang bercetak nilai matawang. Iya, itu yang paling mencabar. Hilang motivasi yang satu ni, memang susah nak bergerak apatah lagi nak memotivasikan diri.

Masihkah mereka bermotivasi? Harap-harap mereka juga berkemampuan memotivasikan diri sama seperti yang mereka ajarkan kepada kita, golongan orang biasa-biasa ini. Orang yang hebat, kata-katanya hebat, tindakannya pun hebat. 'Mantop'!

Comments

Popular Kini

Pengalaman Pertama Bersama MyE.G*

Setiap perkara pasti ada pertamanya kan? Lazimnya macam la... Untuk entri kali ni, teman nak ceritakan pengalaman teman buat kali pertama mengambil pelekat cukai jalan di pejabat telur saya MyE.GG (bukan nama sebenar). Jangan berprasangka buruk dengan teman ye. Ini sekadar sesi berkongsi pengalaman; tidak lebih dan tidak kurang dari tu la ye. Hari ni, 14 Februari 2013, jam lebih kurang 11:25 pagi, teman berkunjung ke bangunan yang terletak di Bandar Utama, tempat di mana yang telah teman pilih untuk ambil sendiri pelekat cukai jalan kereta teman yang dah diperbaharui secara online . Di lobi bangunan, teman disambut mesra dek seorang pengawal keselamatan dan beliau merekodkan butir-butir peribadi sebelum menunjukkan arah ke lif bangunan. Pejabat MyE.GG letaknya di tingkat lapan bangunan tu. Dengan layanan mesra yang teman terima dari pengawal keselamatan tadi tu, kiranya teman dah siap-siap buat andaian khidmat yang bakal teman terima nanti memang mencapai tahap yang teman harapkan. (u

Logo BRPiEC

Kira buleh le ni ye? Sekian je la, untuk jamu mata. Hehehe. Wassalam.

LGBTQ+ : Bukan Calang-Calang Yang Terlibat

Mungkin ada yang perasan dalam tempoh sebulan kebelakangan ni banyak jenama besar yang gunakan warna-warna pelangi sebagai latarbelakang logo mereka. Ada yang rasa pelik, dan ada yang lebih kurang tahu apa ceritanya.  Untuk yang tak berapa tahu, warna-warna pelangi tu mewakili bendera LGBTQ+ (dulu LGBT sahaja, dan kemudian beranak-pinak lagi). Singkatan huruf-huruf tu membawa maksud Lesbian , Gay , Bisexual , Transgender dan Queer . Benda ni tak susah nak faham. Kiranya depan, belakang, kiri, kanan, atas, bawah, jantan, betina, pondan, semua boleh. Sapu sama rata aje. Kot sempat batang penyapu boleh jalan... kalau jumpa lubang botol pun jalan. Lebih kurang begitulah kalau nak dikiaskan. Asal boleh, kira jadi. NASA pun promosi LGBTQ Janganlah terkejut kalau dikatakan aktiviti luar tabii ni sedang dinormalisasikan. Bukan baru hari ni. Dah lama dah... Dah lama dah... 'Perjuangan' songsang ni dah berlangsung seawal 50'an, 60'an dan 70'an, hanya caranya berbeza mengikut