Skip to main content

COVID-19 : Sudah Dijangkiti, Apa Patut Aku Buat? [ Bahagian 1 ]

Dijangkiti penyakit yang merbahaya dan sudah menjadi wabak seluruh dunia, pasti menjadi satu pengalaman baru untuk setiap manusia di muka bumi ni. Tak kisahlah apa implikasi dari pengalaman ni, sama ada yang positif atau negatif dalam kehidupan kita. Ia mencatat satu sejarah kehidupan sesiapa sahaja yang menempuhnya. Salah seorangnya ialah, AKU. Iya, aku telah dijangkiti Covid-19. Sejak Disember 2019, aku hanya mendengar, membaca dan menonton perkembangan wabak yang ganas ni. Tetapi kira-kira dua minggu lepas aku terpaksa meredahnya dengan segala bentuk ikhtiar, ilmu, kemahiran dan pengalaman setakat mana yang aku ada selama ini. Ingin aku tekankan di sini, tujuan entri ini aku tulis bukan untuk berbangga, sombong, bongkak, jauh sekali memberi nasihat kepada orang lain. Ia sekadar perkongsian tentang apa yang aku tempuh. Tidak kurang dan tidak lebih daripada itu. Para pembaca perlu mengambil ini sebagai disclaimer . Aku bukan doktor, bukan perawat Islam, bukan pengamal perubatan herba

Pemandu Lori Yang Kesepian Menjelang Raya

Pada suatu petang, kelihatan seorang pemuda dengan air mukanya yang gusar. Terlalu banyak yang difikirkannya. Dalam perjalanannya ke gerai Makcik Limah untuk membeli sebungkus mi Jawa untuk dibuat juadah berbuka puasa, terlihat seorang tua yang sangat-sangat dikenalinya. Tak lain tak bukan, memang itu tok bilal masjid kampung mereka.


Melihatkan wajah gusar si pemuda, tok bilal bertanya kepadanya, kenapa wajahnya tidak seceria seperti biasa. Lalu dengan berat hati, diceritakan juga perihalnya setelah dipujuk oleh orang tua yang prihatin itu.


"Saya balik kampung raya tahun ni, sorang je tok bilal. Orang rumah saya tak nak ikut saya balik. Sudahlah tu, anak saya pun tak dibaginya ikut saya. Dia sanggup beraya di KL nuuu. Sedih, sebak saya mengenangkannya. Malu pun ada bila ditanya dek orang tua." , jelas pemuda itu.


Terkejutlah si tok bilal mendengarnya. Lalu orang tua itu menyambung perbualan dengan bertanya, "Pakcik ni bukan nak menyibuk hal keluarga kamu. Tapi, kalau tak keberatan, kamu ceritalah kepada pakcik kenapa sampai jadi macam tu. Mungkin kita boleh sama-sama fikirkan."


"Seminggu sebelum balik kampung, berlaku selisih faham antara saya dengan isteri. Saya ada menerima sedikit wang pemberian dari boss tempat saya bekerja. Walaupun cuma RM200, tapi untuk saya sebagai seorang drebar lori, duit raya sebanyak itu cukuplah menggembirakan saya. Lepas jugalah bajet untuk belikan baju raya orang rumah dan anak kecil saya tu.", jawab pemuda itu.


"Jadi, apa masalahnya? Pakcik kurang faham apa puncanya isteri kamu melawan, sedangkan, kamu cuma bagi baju raya untuknya.", pakcik itu bertanya untuk lebih memahami situasinya.


"Begini pakcik... sepanjang kami berkahwin selama 2 tahun lebih, tidak sekalipun dia tau saya kerja di mana. Dia cuma tau saya ni kerja drebar lori. Lori syarikat pun saya tak pernah bawak balik ke rumah. Saya ulang-alik ke tempat kerja naik motor je pakcik.", jelasnya lagi.


Lalu pemuda itu menyambung, "Ada sehari dalam bulan ni, isteri saya keluar sendiri ke pasaraya untuk membeli baju raya untuk saya pula, tanda penghargaannya atas pemberian saya itu. Dia terlihat saya di dalam lori, menghantar arak ke pasaraya tersebut."


"Hah? Kamu memandu lori arak rupanya. Jadi, isteri kamu kecewa bila tau kamu sara keluarga dengan duit dari hasil kamu menghantar arak? Macam tu?", tanya si tok bilal yang mula sedikit faham tentang punca masalahnya.


"Pakcik, selama ni saya tak fikir itu satu kesalahan. Saya hanya mencari rezeki 'halal' untuk keluarga saya. Kan saya kerja memandu lori sahaja. Bukannya saya jual arak tu, dan makan hasilnya. Itu perniagaan boss saya. Dan, saya langsung tak pernah minum arak seumur hidup saya pakcik.", pemuda itu mahu cuba menjelaskan pendiriannya.


Menggeleng kepala orang tua itu mendengar betapa serongnya fahaman seorang pemuda yang lahir dalam keluarga yang amat dikenalinya itu. Jelas, keluarganya memang keturunan Melayu, dan beragama Islam semuanya.


Lalu, pakcik itu cuba memberikan sedikit penjelasan kepada pemuda tersebut, "Kita sebagai orang Islam, kenapa kita mahu bersekongkol dengan kerja-kerja maksiat seperti itu. Bukan tak ada kerja lain yang boleh dibuat untuk menyara diri dan keluarga di negara kita ni. Kita bukannya dalam darurat, sehinggakan yang salah pun boleh dikatakan betul. Kita ada banyak pilihan yang lebih baik."


"Ah, pakcik pun sama! Pemikiran pakcik ni kolot sangat la. Saya hanya bekerja memandu lori. Dah itu kerja yang dapat saya buat dengan kelulusan SRP yang saya ada. Itupun lesen lori ni, boss saya yang buatkan. Saya mana ada duit pun. Pakcik jangan la ingat saya ni teruk sangat. Pakcik tak duduk di dalam situasi saya ni. Saya kerja drebar lori je pakcik. Dan, boss saya bayar saya gaji dengan hasil titik peluh saya memandu lori tu.", bentaknya kepada tok bilal yang tua itu.





Lalu...  tidak mahu memanjangkan pertelagahan, orang tua itu sekadar menyambung ringkas sebelum memusingkan badannya untuk beredar meninggalkan gerai Makcik Limah itu, "Oh, betul juga tu. Nasib baik boss kamu tu berniaga jual arak ye? Jadi, kamu cuma ditaja untuk buat lesen memandu lori, dan kamu bekerja menghantar arak untuk perniagaannya. Macamana la kalau tokey yang kamu jumpa masa kamu susah dulu tu, dia seorang peniaga daging babi? Mungkin sampai sekarang kamu bekerja di pasar basah, melapah babi untuk diniagakan boss kamu. Itu pun kerja juga namanya kan? Kamu dibayar upah untuk melapah babi, bukannya kamu makan daging babi tu."


Bungkam pemuda itu... Langsung tiada apa mahu dikatakan lagi. Sesungguhnya jika benar, orang yang tidak mahu menerima ilmu dengan baik, maka, siapalah tahu, dengan cara kurang baik sahaja dia mahu belajar. Wallahhua'lam... 

Comments

Popular Kini

COVID-19 : Sudah Dijangkiti, Apa Patut Aku Buat? [ Bahagian 1 ]

Dijangkiti penyakit yang merbahaya dan sudah menjadi wabak seluruh dunia, pasti menjadi satu pengalaman baru untuk setiap manusia di muka bumi ni. Tak kisahlah apa implikasi dari pengalaman ni, sama ada yang positif atau negatif dalam kehidupan kita. Ia mencatat satu sejarah kehidupan sesiapa sahaja yang menempuhnya. Salah seorangnya ialah, AKU. Iya, aku telah dijangkiti Covid-19. Sejak Disember 2019, aku hanya mendengar, membaca dan menonton perkembangan wabak yang ganas ni. Tetapi kira-kira dua minggu lepas aku terpaksa meredahnya dengan segala bentuk ikhtiar, ilmu, kemahiran dan pengalaman setakat mana yang aku ada selama ini. Ingin aku tekankan di sini, tujuan entri ini aku tulis bukan untuk berbangga, sombong, bongkak, jauh sekali memberi nasihat kepada orang lain. Ia sekadar perkongsian tentang apa yang aku tempuh. Tidak kurang dan tidak lebih daripada itu. Para pembaca perlu mengambil ini sebagai disclaimer . Aku bukan doktor, bukan perawat Islam, bukan pengamal perubatan herba

RESIPI : Cempedak Goreng Stail Macam Gerai

Haaa... musim buah dah sampai hujung-hujung. Maksudnya, sekarang ada banyak cempedak kan? Buah ni orang panggil buah penutup musim, selain manggis dengan langsat. Isk! Apa le teman merepek ni ye? Kalo korang budak bandar, mana la korang tau pasal musim buah-buahan ni kan? Hehehe. Kalau korang suka cempedak goreng yang tak berapa rangup, tapi rasa nice satu macam je bila gigit masa suam-suam, mungkin korang buleh cuba resipi ni. Tak sama macam guna tepung goreng segera tu tau. Yang tu ada rasa ngan bau macam vanila. Yang ni, memang rasa macam yang jual kat gerai tepi jalan tu. Ce try , ce try . Hehehe. BAHAN-BAHAN - 1/2 biji buah cempedak (kalau korang tukor ngan buah lain pun buleh) 1 cawan tepung gandum 3 sudu besar serbuk roti (kalau takde, bantai je hancurkan biskut lutut) 1 sudu makan minyak masak yang dipanaskan 2 sudu teh garam halus 1 sudu teh gula 1 sudu teh serbuk kunyit Air secukupnya (dalam secawan dua, ikut kualiti tepung korang) Minyak masak secukupnya untuk menggoreng *

RESIPI : Waffle Lembut

Kita dalam PKPD lagi, selepas ' TOTAL LOCKDOWN ' edisi Jun 2021. Berkurung lagi nampaknya. Bosan? Boleh la main masak-masak lagi macam PKP 1.0 tahun lepas. Nak try buat waffle? Ada resipi yang dikongsikan dalam FB page Daily Masak . Tak dapat dipastikan siapakah individu asal yang berkongsi resipi ni. Kalau ada sesiapa tahu, tolong tinggalkan maklumat di komen ye. Selamat mencuba! - - - Resepi Waffle Lembut Bahan Resepi Waffle Sedap : 3 cawan tepung gandum 2 1/2 cawan air 3/4 cawan minyak masak/butter cair 2 biji telur & esen vanilla 2 sudu makan susu tepung 3 sudu makan gula castor 1/2 sudu teh garam 1 sudu makan baking powder 1/4 sudu teh baking soda Gunakan cawan penyukat seperti dalam gambar.Anda boleh dapatkan di kedai bakeri berhampiran. Resepi waffle sukatan cawan ini sangat mudah dan lembut untuk anda buat makan sarapan pagi. Waflle yang disapu dengan nutella, strawberi, coklat memang sedap Untuk susu tepung, anda bleh guna susu tepung Nespray atau apa-apa susu tepu