Skip to main content

COVID-19 : Sudah Dijangkiti, Apa Patut Aku Buat? [ Bahagian 1 ]

Dijangkiti penyakit yang merbahaya dan sudah menjadi wabak seluruh dunia, pasti menjadi satu pengalaman baru untuk setiap manusia di muka bumi ni. Tak kisahlah apa implikasi dari pengalaman ni, sama ada yang positif atau negatif dalam kehidupan kita. Ia mencatat satu sejarah kehidupan sesiapa sahaja yang menempuhnya. Salah seorangnya ialah, AKU. Iya, aku telah dijangkiti Covid-19. Sejak Disember 2019, aku hanya mendengar, membaca dan menonton perkembangan wabak yang ganas ni. Tetapi kira-kira dua minggu lepas aku terpaksa meredahnya dengan segala bentuk ikhtiar, ilmu, kemahiran dan pengalaman setakat mana yang aku ada selama ini. Ingin aku tekankan di sini, tujuan entri ini aku tulis bukan untuk berbangga, sombong, bongkak, jauh sekali memberi nasihat kepada orang lain. Ia sekadar perkongsian tentang apa yang aku tempuh. Tidak kurang dan tidak lebih daripada itu. Para pembaca perlu mengambil ini sebagai disclaimer . Aku bukan doktor, bukan perawat Islam, bukan pengamal perubatan herba

DSLR Atau Kompak? Atau Orangnya?

Memetik satu pandangan dari orang yang sudah lama dengan dunia fotografi di negara ini -


“Memiliki SLR tidak bermakna anda seorang jurugambar. Ia hanya bermakna anda seorang pemilik kamera”


Imej kamera DSLR Nikon ini sebagai hiasan semata-mata



Jangan! Jangan melatah, dan jangan marah... Itu pandangan beliau sebagai orang lama dalam industri fotografi. Beliau mungkin lebih tahu daripada kita sebagai 'orang kebanyakan' di dalam bidang ini, bidang ambil gambar. Bukanlah tujuan entri kali ini untuk menjatuhkan air muka sesiapa, bukan juga dengan tujuan untuk mencetus provokasi. Ia sekadar ulasan ikhlas dari pemerhatian dan pengalaman yang dialami sendiri secara peribadi.


Apabila kita di tempat yang ramai orang, tidak kira di majlis rasmi, pameran, majlis perkahwinan, dan seumpamanya dewasa ini, pastilah mudah kita melihat segolongan watak yang kerjanya memulas-mulas 'belalai gajah' yang dipasang di hadapan kameranya. Ditekankan di sini, entri ini adalah komen bersifat positif semata-mata. Maka, jika anda terfikir ada unsur kedengkian atau seumpanya, sila letakkan perasaan itu jauh-jauh di sudut yang tidak kelihatan dek orang lain, agar anda tidak memalukan diri sendiri. Sambung semula...


Tidak dinafikan, kehadiran mereka ini menambah kemeriahan kepada majlis, dan memberi lebih tumpuan kepada siapa atau apa yang sedang diambil gambarnya. Ia seakan-akan mendefinasikan bahawa yang sedang diambil gambar itu adalah watak-watak penting yang perlu diberi perhatian. Dan, ditambah pula, dengan kamera DSLR yang bagus, sepatutnya, hasilnya amatlah baik berbanding dengan kamera kompak yang digunakan oleh golongan 'orang kebanyakan' ketika mengambil gambar.


Namum begitu, semua yang bagus pasti ada yang tidak bagus atau paling kurang, ia bersifat kurang bagus. Jika kita perhatikan, ada beberapa aspek yang kurang diberi perhatian oleh pemilik-pemilik kamera DSLR ini. Maaf, di sepanjang entri ini, anda tidak atau kurang melihat perkataan fotografer atau jurugambar, kerana kedua-dua perkataan ini merujuk kepada golongan jurufoto professional, diulang, PROFESSIONAL. Jika disebut professional, maka kita tahu, mereka menerima wang dari hasil kerja taraf professional mereka.  Bebelan disambung...


Bagi sesetengah individu, memegang kamera DSLR di dalam satu-satu majlis, beliau menjadi watak utama yang sama hebat dengan orang yang diambil gambarnya. Jika 'posing', maka si tukang ambil gambar akan 'posing' sakan jugalah bagi menggayakan kameranya. Bukanlah masalah 'posing' mereka itu, tetapi kasihan kepada pemilik-pemilik kamera kompak dan telefon bimbit berkamera yang ingin sama-sama merakamkan detik itu.


Dengan aksi-aksi 'hebat' si pemilik kamera DSLR ini, mereka tidak mengambil peduli ruang yang mereka gunakan untuk 'aksi' tersebut. Dapatkah anda bayangkan, seorang yang memakai 'vest' hitam dengan jenama kamera, berdiri di tengah-tengah orang ramai di hadapan pengantin yang sedang bersanding, dan ketika itu persembahan pencak silat sedang berlangsung.


Apakah gambar yang dapat diambil oleh 'golongan kebanyakan' ini? Mereka hanya mendapat gambar 'bontot'nya si pemilik kamera DSLR tadi. Jika untung sedikit, dapatlah gambar dari celah-celah ketiaknya atau dari atas bahunya. Maaf, bahasa kali ini agak kasar dan kurang selesa, kerana inilah perasaannya jika orang lain melakukan sesuatu yang jelek pada pandangan dan pemikiran kita. Sama-sama kita cuba menilai perasaan ini.


Ada juga di sesetengah situasi, si pemilik kamera DSLR ini akan bersikap agak (sangat, sebenarnya) mendominasi sesuatu senario. Ini dapat dilihat jelas apabila individu tersebut memberi arahan agar berbuat begitu-begini sewenang-wenangnya, hanya sekadar untuk rakaman di kameranya. Dan selesai mengambil gambar, terus diberi arahan yang lain.


Bila masa pula si 'golongan kebanyakan' dapat mengambil gambar? Ketika orang yang ingin diambil gambar itu sedang beralih mengangkat punggungnya, atau ketika beliau ternganga-nganga cuba memahami arahan si pemilik kamera DSLR itu? Kurang sopan bunyinya kan? Memang kurang sopan situasi itu. Baca dengan hati terbuka, OK?


Juga tidak ketinggalan, penggunaan 'flash' yang tidak kena posisi. Ada masanya, si pemilik kamera DSLR sanggup beraksi merangkak di bawah kamera orang lain, dengan tujuan mendapatkan sudut cantik (pada pandangan dan imaginasinya), dan lebih malang kepada pemilik kamera kompak itu jika 'flash' di kamera DSLR itu dihalakan ke atas, iaitu terus ke arah kamera kompak yang serba tidak lengkap itu.


Apabila kedua-dua kamera sedang mengambil gambar dengan serentak, sudah pastilah gambar di kamera kompak itu tidak jelas hasil dari silauan melampau sinaran 'flash' tersebut. Bagi telefon bimbit berkamera yang hanya dilengkapi dengan fungsi kamera yang asas, pastinya unit sensor CCD dan pemproses imej yang digunakan adalah sangat ringkas dan tidak mampu mengendalikan silauan sebegitu, lalu membutakan terus sensor CCD tersebut meninggalkan hanya  balam-balam cahaya.


Sekiranya seseorang itu jurugambar professional, pastinya beliau sedia maklum perkara ini. Tidak tahu langsung? Buat-buat faham sajalah, kerana bukan tujuan entri ini untuk mengajar sesiapa, bahkan si tukang taip entri ini juga bukanlah professional di dalam bidang ini.


Cukup-cukup setakat dua atau tiga perkara, kita boleh membayangkan semula apa yang pernah berlaku di hadapan kita di satu ketika kan? Entri ini hanya mampu membantu kita mengimbau semula, dan memberi bayangan bagaimana 'kita' dari sudut pandangan berbeza, dari pandangan individu yang lain.


Di sini, teringat juga satu ketika di dalam satu majlis perkahwinan sedara terdekat, wujud seorang yang berperwatakan lebih-kurang di atas. Di waktu itu, sudah letih, cukuplah sekadar memerhatikan gelagat manusia. Nama pun manusia, sudah tentulah gelagatnya berbagai-bagai.


Tiba masa salinan-salinan foto diedarkan menggunakan CD-R... Teringin rasanya memberi cenderahati kepada pasangan pengantin. Mungkin gambar yang disunting dengan baik, dicetak dan dimasukkan ke dalam bingkai yang cantik akan menambah kegembiraan pasangan tersebut. Lalu apabila kandungan CD-R tersebut disalin ke laptop ini, tergamam dan ternganga dengan hasil kerja 'watak' tersebut. Satu tindakan refleks yang hanya berlaku jika ia benar-benar mengejutkan.


Alangkah terkejutnya jika dilihat dari kesemua fail imej-imej tersebut, SEMUAnya dengan 'pincushion distortion', iaitu... bagaimana ingin dijelaskan... Hmmmm... lihat ilustrasi di bawah, menjelaskan dengan lebih baik rasanya -



Teknik ini sangat sesuai untuk fotografi di luar bangunan, mengambil gambar bangunan usang dengan perspektif yang menarik atau mengambil gambar rel keretapi dan sebagainya... tetapi bayangkan jika teknik yang sama digunakan untuk mengambil gambar pengantin dan sedara-maranya di pelamin, dari jarak yang sangat dekat. Mesti kelihatan kelakar kan? Yang nampak seakan normal hanyalah pengantin yang duduk di tengah-tengah. Yang di kiri-kanannya pula semuanya bermuka herot dan berperut buncit sebelah.

Bukanlah ingin mentertawakan hasil kerja orang lain. Diri sendiri pun tak berapa bagus. Tetapi bayangkanlah betapa mencabarnya tugas seorang penyunting gambar jika KESEMUA 300 lebih imej tersebut perlu diperiksa satu-persatu dan diperbetulkan semula. Jika tidak... harus menjadi bahan tertawa orang lain jika melihatnya.

Sekian bebelan kali ini. Entri yang meletihkan untuk dibaca kan? Hehehe. Wassalam...

Comments

Popular Kini

COVID-19 : Sudah Dijangkiti, Apa Patut Aku Buat? [ Bahagian 1 ]

Dijangkiti penyakit yang merbahaya dan sudah menjadi wabak seluruh dunia, pasti menjadi satu pengalaman baru untuk setiap manusia di muka bumi ni. Tak kisahlah apa implikasi dari pengalaman ni, sama ada yang positif atau negatif dalam kehidupan kita. Ia mencatat satu sejarah kehidupan sesiapa sahaja yang menempuhnya. Salah seorangnya ialah, AKU. Iya, aku telah dijangkiti Covid-19. Sejak Disember 2019, aku hanya mendengar, membaca dan menonton perkembangan wabak yang ganas ni. Tetapi kira-kira dua minggu lepas aku terpaksa meredahnya dengan segala bentuk ikhtiar, ilmu, kemahiran dan pengalaman setakat mana yang aku ada selama ini. Ingin aku tekankan di sini, tujuan entri ini aku tulis bukan untuk berbangga, sombong, bongkak, jauh sekali memberi nasihat kepada orang lain. Ia sekadar perkongsian tentang apa yang aku tempuh. Tidak kurang dan tidak lebih daripada itu. Para pembaca perlu mengambil ini sebagai disclaimer . Aku bukan doktor, bukan perawat Islam, bukan pengamal perubatan herba

RESIPI : Cempedak Goreng Stail Macam Gerai

Haaa... musim buah dah sampai hujung-hujung. Maksudnya, sekarang ada banyak cempedak kan? Buah ni orang panggil buah penutup musim, selain manggis dengan langsat. Isk! Apa le teman merepek ni ye? Kalo korang budak bandar, mana la korang tau pasal musim buah-buahan ni kan? Hehehe. Kalau korang suka cempedak goreng yang tak berapa rangup, tapi rasa nice satu macam je bila gigit masa suam-suam, mungkin korang buleh cuba resipi ni. Tak sama macam guna tepung goreng segera tu tau. Yang tu ada rasa ngan bau macam vanila. Yang ni, memang rasa macam yang jual kat gerai tepi jalan tu. Ce try , ce try . Hehehe. BAHAN-BAHAN - 1/2 biji buah cempedak (kalau korang tukor ngan buah lain pun buleh) 1 cawan tepung gandum 3 sudu besar serbuk roti (kalau takde, bantai je hancurkan biskut lutut) 1 sudu makan minyak masak yang dipanaskan 2 sudu teh garam halus 1 sudu teh gula 1 sudu teh serbuk kunyit Air secukupnya (dalam secawan dua, ikut kualiti tepung korang) Minyak masak secukupnya untuk menggoreng *

RESIPI : Waffle Lembut

Kita dalam PKPD lagi, selepas ' TOTAL LOCKDOWN ' edisi Jun 2021. Berkurung lagi nampaknya. Bosan? Boleh la main masak-masak lagi macam PKP 1.0 tahun lepas. Nak try buat waffle? Ada resipi yang dikongsikan dalam FB page Daily Masak . Tak dapat dipastikan siapakah individu asal yang berkongsi resipi ni. Kalau ada sesiapa tahu, tolong tinggalkan maklumat di komen ye. Selamat mencuba! - - - Resepi Waffle Lembut Bahan Resepi Waffle Sedap : 3 cawan tepung gandum 2 1/2 cawan air 3/4 cawan minyak masak/butter cair 2 biji telur & esen vanilla 2 sudu makan susu tepung 3 sudu makan gula castor 1/2 sudu teh garam 1 sudu makan baking powder 1/4 sudu teh baking soda Gunakan cawan penyukat seperti dalam gambar.Anda boleh dapatkan di kedai bakeri berhampiran. Resepi waffle sukatan cawan ini sangat mudah dan lembut untuk anda buat makan sarapan pagi. Waflle yang disapu dengan nutella, strawberi, coklat memang sedap Untuk susu tepung, anda bleh guna susu tepung Nespray atau apa-apa susu tepu